18 June 2009

Warna Warni Hidup Mbah Ngepot

Dalam perjalanan hidup saya penuh dengan warna warni yang bertaburan. Kita semua pasti begitu. Kalau hidupnya tidak ada warna, saya nggak tau kalian hidup dimana.. mungkin hidup dalam kardus selama bertahun-tahun tidak keluar hahaha... Hidup warna warni ini tentu saja ada yang menyenangkan juga menjengkelkan.

Satu hal yang selalu mewarnai hidup saya adalah, kawan datang dan pergi begitu saja secepat kilat. Suatu saat saya begitu dekat dengan seorang kawan, namun selang beberapa bulan... ya sudah... selesai begitu saja. Bukan karena tanpa sebab yang fatal, namun mungkin ini semua karena rasa bosan. Dan akhirnya mencari kawan baru, begitu seterusnya.

Mbah merasa susah mendapatkan kawan yang bisa awet dekatnya selama bertahun-tahun bahkan kalau perlu berabad-abad. Masalah ini khusus terjadi di dunia nyata. Percaya atau tidak, kawan-kawan mbah yang awet bertahun-tahun dan rutin berkomunikasi baik lewat telpon, sms maupun email adalah kawan yang dikenal dari internet. Beberapa kawan di internet memang pernah bertemu, namun hanya sekali-dua kali. Kemudian kita hanya komunikasi lewat jalur kabel atau gelombang digital.

Sangat mbah herankan, kenapa kawan didunia nyata tidak bisa memiliki rasa persahabatan dan persaudaraan yang tinggi seperti kawan yang hanya dikenal lewat foto profil atau tulisan di internet. Kawan-kawan mbah yang dulu akrab di sekolah maupun di lingkungan kerja banyak yang punya blog dan sebagainya. Namun rasa persahabatan itu sekedar lewat saja sebatas.. ya sudah kenal mau apa lagi?. Mungkin itu pikiran mereka.

Berbeda dengan kawan yang dikenal dari internet, meskipun pernah sekali bertemu, namun mereka begitu care. Seperti sekedar menelepon hanya untuk tanya kabar, dan bila mbah jarang online mereka ikut bingung, dikira mbah sedang sakit (maklum sudah tua) hahaha. Dan yang sering mengejutkan adalah, mereka sering kirim paket berisi cenderamata ke alamat mbah. Bahkan kawan di internet yang sama sekali belum pernah mbah temui juga sering melakukan hal serupa. Lucunya, kawan mbah didunia nyata jarang yang melakukan ini.

Yaa... mungkin kawan mbah didunia nyata sudah tahu karakteristik saya yang membosankan bahkan seringkali menjengkelkan.. makanya saya dijuluki Mbah Ngepot... hahahaha. Jadi mereka males (atau sungkan?) berbuat sesuatu yang menyenangkan. Paling banter ya say hello saja atau menghubungi kalau perlu duit atau hanya cuma cari proyek hahaha. Dan kawan di internet kan belum tahu banyak seluk beluk pribadi saya, jadi mereka pada baik hati semua hahahaha.... atau karena mbah begitu ngetop jadi mereka ingin numpang ngetop juga... hiahahahahaha.... ayoo siapa lagi.. hahahaha...

"tak gendong kemana-mana... where are you going.... lets go my darling... okeee i am walking... ha ha ha ha...."

Comments :

8 komentar to “Warna Warni Hidup Mbah Ngepot”

hidup memang penuh warna warni Mbah,,,, klu ga warni warni ga asik,,, jan ga ada rasa manis asem asin... rame rasanya... hehehe......

wisata riau said...
on 

warna abu ada gak ya?

hehe lama kenal dulu

kakve-santi said...
on 

warna hidup kita pasti belang bonteng.. lorak lorek... hahaha..
kalau ndak begitu .. bukan hidup namanya..
salam kenal semuanyaa

Mbah Ngepot said...
on 

gak berwarna gak seruuu dooong... jadikan hidup penuh warna.....

RanggaGoBloG said...
on 

masih mending mbah ada temen dari internet yang sering kasi cendramata,la saya jangan cendra-mata,cendra-idung aja gak ada yang ngirim he...he... btw ni mbah ngepot ato mbah surip (tak gendong kemana-mana)...

Bloggis said...
on 

wah curahan hati mbah. ;P hidup tiap orang beda2 warnanya yah? menurut mbah pengalaman apa yg paling berharga dalam hidup?

Awal Sholeh said...
on 

cuma sekarang setelah jadi blogger hidupnya mbah makin ngepot kan? maksudnya makin berwarna kan? hihihihi....

zujoe said...
on 

pengalaman mbah yg paling berharga adalah.. bisa menghindari ndak ngepot di jalan.. hahahaha

Mbah Ngepot said...
on 

Post a Comment